Pemkab Kukuh Ingin Pidanakan Pabrik-Pabrik Nakal

CIKARANG PUSUT – Pencemaran lingkungan di aliran Kali Cilemahabang hingga menyebabkan perubahan warna air sungai di wilayah Kecamatan Cikarang Utara dan Karangbahagia diusut Kepolisian. Polres Metro Bekasi mengusut kasus pembuangan limbah sisa hasil industri itu menindaklanjuti permohonan pemerintah daerah yang disampaikan Penjabat Bupati Bekasi Dani Ramdan usai meninjau kondisi Kali Cilemahabang yang telah terkontaminasi limbah pabrik pada Senin (6/9/2021) lalu.
“Sedang dalam proses penyelidikan, Insya Allah kami akan tindaklanjuti,” kata Kapolres Metro Bekasi Komisaris Besar Hendra Gunawan, Rabu (8/9/2021).
Dikatakan dia, bahwasanya beberapa perwakilan perusahaan yang diduga mencemari aliran Kali Cilemahabang juga dikabarkan sudah dimintai keterangan petugas kepolisian perihal kasus ini. “Proses penyelidikan tentunya meminta keterangan saksi-saksi terkait, untuk teknis lebih detil silakan tanyakan ke Kasat Reskrim ya,” katanya.
Sementara itu Kasat Reskrim Polres Metro Bekasi Kompol Rahmat Sujatmiko mengaku belum dapat menyampaikan data penyelidikan yang dimaksud. “Sebentar ya mas, kami cek dulu ke penyidik,” ucapnya.
Sementara itu Kepala Seksi Penegakan Hukum Lingkungan pada Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Bekasi David mangatakan sedang menyusun tim penegakan hukum terpadu atau gakumdu guna menelusuri kasus pencemaran lingkungan tersebut.
“Sedang disusun keanggotaannya, ada penyidik pegawai negeri sipil, kepolisian, hingga kejaksaan. Kami segera turun, sidak ke lapangan,” katanya.
Dia mengatakan penegakan hukum lingkungan mengutamakan asas ultimum remedium yang mewajibkan penerapan pidana sebagai upaya terakhir setelah penerapan penegakan hukum adminstratif dianggap tidak berhasil.
“Ketika sanksi administratif itu sudah, anggaplah bisa naik tingkat, naik ke pidana,” tandasnya. (har/mhs)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here