Lewat Aplikasi Sapawarga, Pemprov Jabar Lakukan Inovasi Atasi Kelangkaan Minyak Goreng

0

BOGOR – Pemerintah provinsi (Pemprov) Jawa Barat (Jabar) melakukan inovasi dalam menyelesaikan persoalan kelangkaan dan mahalnya harga minyak goreng curah, melalui aplikasi sapawarga.

Masyarakat yang membutuhkan minyak goreng curah, bisa melakukan pemesanan dari aplikasi tersebut dengan mudah. Aplikasi ini pun diklaim menjadi solusi persoalan minyak goreng.

Menanggapi hal tersebut, Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto menyambut baik inovasi dari program pemesanan minyak goreng bersubsidi melalui Aplikasi Sapawarga oleh Gubernur Ridwan Kamil, untuk mengakomodasi kebutuhan warga di tengah harga kebutuhan pokok yang naik.

“Berdasarkan pantauan di lapangan, memang produksi minyak curah mengalami krisis. Kemudian warga juga tidak bisa menjangkau yang minyak kemasan karena harganya tinggi,” kata Bima Arya di Kota Bogor.

Program yang yang Ridwan Kamil namakan Pemirsa Budiman yang berarti Pemesanan Minyak Goreng Curah Bersubsidi via Aplikasi Sapawarga untuk Ibu-ibu dimana-mana ini, melibatkan para Ketua Rukun Warga (RW) dan dipesan secara kolektif untuk warga di lingkungannya.

“Ikhtiar Gubernur Jabar untuk menyediakan distribusi dengan harga khusus buat masyarakat Jabar sangat meringankan dan sangat membantu,” kata Bima Arya.

Bima juga berterima kasih kepada Ridwan Kamil karena memprioritaskan wilayah Bogor, Depok dan Bekasi (Bodebek) untuk program Pemirsa Budiman.

Untuk itu, Bima akan memanfaatkan kemudahan tersebut dengan melakukan sosialisasi kepada RW. Warga yang memesan minyak goreng curah via Pemirsa Budiman hanya dibatasi tiga kilogram per bulan per satu kepala keluarga. Harga minyak goreng yang dijual melalui aplikasi tersebut ialah Rp15.500 per kilogram. Warga pun hanya bisa melakukan pemesanan secara kolektif melalui RW yang memiliki aplikasi Sapawarga.

“Saya berterima kasih ke Gubernur memprioritaskan wilayah Bodebek dulu. Segera kita sosialisasikan kepada warga, khususnya RW se-Kota Bogor. Karena pemesanannya kolektif melalui RW di aplikasi Sapawarga,” jelas Bima.

Sebelumnya, Ridwan Kamil menyebut program ini ditujukan bagi masyarakat menengah ke bawah. “Alhamdulillah, aplikasi khusus untuk pemesanan minyak goreng curah bersubsidi yang baru diluncurkan hari ini (Jumat, 9/4). Program ini sebagai upaya untuk memudahkan masyarakat Jawa Barat memperoleh minyak goreng,” kata Ridwan Kamil.

RK kemudian menugaskan BUMD PT Agro Jabar untuk menyediakan minyak goreng tersebut.

“Jadi dalam masa krisis seperti ini kami tugaskan PT Agro Jabar untuk mencari minyak goreng kemudian dibagikan kepada rumah-rumah tangga dengan cara yang nyaman,” ujarnya. (red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here