KARAWANG– Penyaluran bantuan sosial diupayakan secepatnya diterima warga terdampak pandemi Covid-19 selama pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar di Kabupaten Karawang. Bantuan diberikan langsung kepada penerima dengan mencocokkan kartu identitas.
Bupati Karawang Cellica Nurrachadiana, Senin (4/5), mengatakan, bantuan sosial dari Provinsi Jawa Barat diberikan untuk 100.474 keluarga di Karawang. Pada tahap pertama, ada sebanyak 5.174 paket bantuan yang akan diberikan kepada 1.713 keluarga. Penyaluran ini ditargetkan selesai pada Rabu (6/5).
Bantuan diantarkan langsung oleh petugas penyalur bantuan PT Pos Indonesia dengan mencocokkan kartu identitas. Selanjutnya, bantuan tahap kedua akan diberikan pada Jumat (8/5). “Kami meminta masyarakat sedikit lebih bersabar karena penyaluran bantuan ini memerlukan waktu yang panjang dengan armada yang cukup banyak,” kata Cellica.
Pihaknya terus berupaya untuk menyempurnakan data penerima bantuan sosial agar tepat sasaran dan tidak tumpang tindih. Pasalnya, masih ada bantuan dari Presiden, Kemensos, Pemkab Karawang dan Pemerintah Desa.
Mereka yang berhak menerima bantuan adalah masyarakat rawan miskin dan tak memiliki penghasilan tetap. Mereka dinilai paling terdampak secara ekonomi akibat berbagai imbauan dan pembatasan selama pandemi Covid-19.

Bantuan sosial yang diberikan Pemprov Jabar berupa uang tunai dan pangan nontunai senilai uang Rp 500.000 per rumah tangga sasaran (RTS). Bantuan itu terdiri dari uang tunai senilai Rp 150.000 per keluarga, serta bantuan pangan senilai Rp 350.000, terdiri dari beras 10 kilogram (kg), terigu 1 kg, gula pasir 1 kg, makanan kaleng 2 kilogram (4 kaleng), vitamin C, mi instan 16 bungkus, telur 2 kg, dan minyak goreng 2 liter.

Pelaku usaha mikro kecil menengah atau UMKM juga akan mendapatan bantuan tersebut. Mereka mengalami penurunan omzet selama pandemi. Mereka yang telah didata bakal mendapatkan bantuan dari pemerintah daerah dalam bentuk uang dan sembako.
Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Karawang Ahmad Suroto sebelumnya mengatakan, jumlah pedagang dan industri kecil menengah di Karawang ada 250 usaha dan 2.700 pedagang nonformal. Angka tersebut diprediksinya belum mendata total jumlah riil di lapangan. Meski begitu, bantuan ini diupayakan dapat membantu kesulitan ekonomi para pelaku usaha kecil dan menengah.

Data tersebut telah dilaporkan kepada dinas sosial kabupaten. Saat ini pihaknya tengah menunggu hasil verifikasi dari provinsi. ”Kami menunggu kebijakan dari pemerintah pusat terkait insentif bagi UMKM ke depannya. Hal ini dilakukan untuk membangkitkan gairah UMKM agar tidak stagnan,” kata Suroto. (bbs/mhs)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here